Monday, January 12, 2015

Air Mata Menggenang Di Palembang

"Hallo ayuk, apa kabar?"
"Ayuk Dewi lagi ngapain?"
"Ayuk sudah sampai di Jakarta?"
"Ayuk aku kangen ayuk..."
"Ayuk kirimin foto ayuk dong ke hp aku..."
"Ayuk kapan-kapan ke Palembang lagi ya, aku pengin ketemu ayuk lagi..."
"Ayuk jangan ganti nomor hp ya..."
"Ayuk kalau ganti nomor hp kabari kami ya..."


Dan masih banyak sapaan-sapaan melalui sms yang sungguh menggetarkan hati saya dari anak-anak itu... Para tunas bangsa luar biasa di SDN 7 Palembang.

Sapaanmu sungguh menggetarkan hatiku...

Mereka meminta nomor handphone atau facebook saat kami usai menunaikan tugas sebagai relawan pendidikan. Dan ternyata, sapaan yang membuat terharu terus berdatangan sejak saya beranjak pergi meninggalkan Bumi Sriwijaya dan bergegas menuju kota Jakarta.

"Ayuk, hati-hati ya di jalan... Semoga selamat sampai Jakarta..." Salah satu sms yang saya terima dan berhasil membuat saya menitikkan air mata di dalam kendaaraan menuju Bandar Udara Sultan Baddarudin II, Palembang.

Anak-anak lucu nan menggemaskan yang tidak akan pernah bisa saya lupakan.

Saya ingat benar bagaimana saat mereka menyambut kami sebagai tim relawan datang.. Senyum manisnya.. Sapaan lembutnya.. Hingga genggaman erat tangannya yang sungguh akan senantiasa melekat sepanjang cerita.

Suasana di kelas pun tak kalah serunya, mulai dari satu orang yang izin untuk buang air kecil tapi yang mengekor bisa sampai 10 orang. Ada juga yang hafal luar biasa dengan lagu kebanggaan daerahnya yaitu Gending Sriwijaya, dilantunkan bertiga dengan penuh cinta yang nyata.

Satu anak mulai merebut buku cerita yang saya bawa sebagai bahan presentasi profesi, lalu anak lainnya berusaha meraih tiga buku berbeda yang masih ada di tangan saya. Sambil berlari mereka berkata "Ayuk... Aku mau baca cerita ini di depan kelas ya..." 

Satu per satu maju ke depan kelas untuk membaca... Saling beradu keras suaranya, seakan ingin menunjukkan pada Indonesia dan dunia bahwa ada kami disini calon penerus bangsa yang selalu semangat untuk belajar dimanapun dan kapanpun. Dengarkan suara lantangku, dan aku akan mengalahkan kerasnya suara halilintar saat hujan menjelang.

Saya ingat benar bagaimana serunya kita berfoto bersama, saling berebut posisi semua ingin dekat dan bersanding dengan ayuk, dorong sana dorong sini seakan ayuk adalah milik mereka yang tak boleh dipegang siapa-siapa.

"Ayuk foto yang banyak ya sama kami, untuk kenang-kenangan ayuk di Jakarta, biar ayuk dewi selalu ingat kami..."

Mengharukan... Tanpa dimintapun kalian akan selalu ada di ingatan, langkah dan harapan masa depan ayuk.

Sungguh bangga tak terkira ayuk bisa bertemu dengan generasi penerus bangsa dari SDN 7 Palembang.
Permata Palembangku, cepatlah tumbuh besar, gapai cita-citamu, dan taklukanlah dunia dengan segala ilmu dan akhlak muliamu.

Note : Ayuk adalah panggilan untuk kakak perempuan di Kota Palembang.

Thx Kelas Inspirasi

(dnu, ditulis di solaria, 28 September 2014, 16.18)