Wednesday, April 8, 2015

Ini Kisah Tentang “Ongkir” Cake



Jelas disini tertera kesalahan saya, tidak menginformasikan kepada calon pembeli bahwa harga cake yang saya berikan belum termasuk ongkos kirim (ongkir).

Alkisah di sore yang cerah ceria, ada seorang laki-laki yang menghubungi saya via BlackBerry Messanger (BBM). Nampaknya ia ingin membelikan cake untuk ulang tahun anaknya, namun seketika ia terperanjat saat sesi diskusi di dunia maya tiba pada pembahasan ongkir.

Apakah karena ia seorang laki-laki sehingga agak awam dengan dunia pengiriman cake?
Atau karena dia adalah laki-laki yang tak paham tentang kerumitan dan keindahan sebuah online shop?
Atau karena ia seorang laki-laki ganteng jadi maunya cari gratisan?

Entahlah.... Lupakan saja laki-laki itu...

Perselisihan di dunia maya dimulai....

Dia         : Bu, apakah saya boleh pesan cake juga untuk tanggal .... (sensor)
Saya       : Oh, boleh aja...
Dia         : Ada ukuran berapa?
Saya       : Yang sedengan ukuran 20cm, harganya ..... (sensor)
Dia         : Oh, kalau ukuran yang dibawahnya?
Saya       : 18cm, harga ..... (sensor)
Dia         : Cakenya dikirim kan?
Saya       : Bisa dikirim, tapi ada ongkir Rp..... (sensor)
Dia         : MasyaAllah.... bukannya itu bagian dari pelayanan??? Kok kena ongkir juga?? Bukannya kamu suka update status lagi kirim cake??
Saya       : Iya setiap pengiriman cake semuanya kena ongkir...
Dia         : Trus itu si dia kena ongkir juga?? (menyebut sebuah nama yang baru saja membeli cake di etalase saya yang lucu ini dan baru saja saya upload fotonya di media sosial).
Saya       : Iya dia kena ongkir juga...
Dia         : No comment....

Ya Allah... Saya bingung... Peluk saya Tuhan.... Ada yang kaget kalo kirim cake ternyata harus pake ongkir... Ini memang pelayanan, tapi kan sebisa mungkin dihargai juga huhu...

Ya Allah ampuni saya... Saya galau....

Hahahahaha..... pusing sayah !!!

(dnu, ditulis sambil ujan-ujanan di pagi hari yang indah cerah ceria mempesona, 9 April 2015, 06.40 WIB)