Sunday, September 20, 2015

Kabut Asap dan Masker

Beberapa hari lalu saya mendengar di radio tentang pendapat seorang pendengar tentang harapannya kepada pemerintah Republik Indonesia terkait kabut asap di pulau Sumatera. Harapannya seperti ini “kami tidak butuh masker, tapi kami butuh asap dibereskan”.

Sebagai pendengar yang juga sebagai Warga Negara Indonesia (WNI) tentu saya amat prihatin dengan kejadian yang kini tengah menimpa saudara-saudara setanah air di Pulau Sumatera dan Kalimantan. Namun berangkat dari komentar tersebut disini saya melihat antara pemberesan kabut asap dengan masker adalah dua hal yang berbeda.

Masker adalah wujud dari pertolongan pertama yang diberikan pemerintah Indonesia atau siapa saja yang menjadi relawan kesehatan bagi korban kabut asap. Dengan kata lain masker adalah first aid, pertolongan pertama, pertolongan tercepat, atau aksi gerak cepat yang bisa dilakukan terlebih dahulu.

Sedangkan pemberesan kabut asap adalah cerita lain yang tentu sudah dan terus dilakukan oleh pemerintah Indonesia hingga saat ini. Seperti yang telah banyak diketahui melalui berbagai pemberitaan, bahwa Presiden RI juga sudah berkunjug ke lokasi yang terkena kabut asap. Hal ini adalah wujud aksi nyata pemerintah dalam membereskan pencemaran udara tersebut.

Berdasarkan informasi yang saya baca di salah situs berita online, saat ini Pemerintah Indonesia juga tengah mengerahkan 25 unit pesawat untuk melakukan water bombing di Sumatera dan Kalimantan. Pesawat tersebut adalah bantuan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Tentara Nasional Indonesia, serta Badan SAR Nasional (Basarnas). Pesawat-pesawat tersebut memiliki kapasitas 4.500 liter air.

Kebakaran hutan yang kini melanda Indonesia mulai dari Riau, Sumatera Selatan, Jambi, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, dan Kalimantan Timur terjadi karena adanya aksi pembakaran besar-besaran yang dilakukan untuk membuka lahan perkebunan baru.

Sekali lagi, adalah dua hal yang berbeda antara masker dengan pemberesan kabut asap. Namun apakah hal ini hanya istilah saja karena ingin agar pemerintah segera membuat udara bersih kembali di daerah-daerah tersebut? Bisa jadi. Yang pasti siapapun yang mengetahui berita ini tentu sama-sama berharap agar daerah terdampak kabut asap bisa segera pulih dan bersih kembali.

(dnu, ditulis dengan rasa duka yang sedalam-dalamnya untuk saudara-saudara sebangsa dan setanah air yang terkena musibah kabut asap, 18 September 2015, 12.21 WIB)


Find me on :
Path : Dewi Nurbeauty
Instagram : @justdnu
Goodreads : Dewi Nurbaiti
Pinterest : Dewi "DNU" Nurbaiti
Google+ : Dewi "DNU" Nurbaiti
Twitter : @dewinurbeauty
Linkedin : Dewi Nurbaiti
Email : justdnu@gmail.com
Tumblr : Dewi Nurbaiti
Soundcloud : Dewi Nurbaiti - Suara Aksara
Web : www.tulisandnu.net or www.kompasiana.com/dewinurbaiti